5 Pelarian Sesat Youtuber Pemula

Sebelum bahas apa aja pelarian sesat Youtuber pemula, saya bahas dulu tentang lahirnya Youtuber pemula ini.

Ga keitung berapa banyak channel youtube yang ada sekarang. Awalnya gara-gara ada beberapa channel yang terkenal dapet duit banyak dari Youtube. Langsung pada tergiur dah orang-orang. Jadi makin banyak Youtuber pemula. Entah dari kaum pengangguran, karyawan yang ga nyaman sama kerjaannya, atau orang yang emang iseng aja.

“Bikin video doang dapet duit banyak?”

“Ngerekam kegiatan sehari-hari doang bisa jadi kaya?”

“Ngobrol-ngobrol doang divideoin, bisa dapet duit?”

Gitu lah pemikiran sederhana yang udah cukup bikin orang ganti status jadi Youtuber pemula. Padahal ga segampang itu. Terkesan gampang karna mereka cuma liat yang sukses aja. Ga sadar berapa banyak yang gagal. Di Indonesia aja, dari jutaan channel, paling cuma ribuan yang bisa dapet duit dari youtube. Yang sukses sampe bisa beli rumah mewah? Paling cuma ratusan. Emang dasarnya kalo mau sukses tuh susah, ga ada cara gampang. Tapi para Youtuber pemula ga pernah nyerah nyari pelarian dari jalan yang “susah” ini. Akhirnya malah banyak yang terjerumus ke pelarian sesat. Ada pelarian yang bisa dibilang legal legal aja, ada juga yang illegal, malah sampe melanggar hukum. Saya sebutin disini beberapa pelarian sesat yang harus dihindari Youtuber pemula.

Ikutan Sub4Sub adalah pelarian sesat Youtuber pemula

Kalo mau dapet duit dari channel Youtube, atau istilahnya ‘monetization’, ada syarat-syaratnya. Salah satu syaratnya, channel harus punya minimal 1000 subscriber. Nah ini yang bikin para Youtuber pemula ngebet ngincer angka subscriber biar cepet dapet duit.

Harusnya kan Youtuber pemula fokus bikin konten menarik biar banyak yang nonton. Trus kalo penonton tertarik dan pengen nonton konten selanjutnya, mereka bakal subscribe. Tapi ngelakuin itu emang susah. Jadi ada sekumpulan Youtuber pemula yang bikin grup di sosmed buat ngelakuin sub4sub.

Buat yang gatau, sub4sub ini maksudnya subscribe for subscribe. Jadi saling subscribe gitu antar pemilik channel. Dan diminta janji ga akan unsubscribe. Makanya sering kali mereka ajak sub4sub pake embel-embel “Amanah” buat ngeyakinin. Padahal yaa kalo orang mau curang mah ngomong Amanah atau ngga juga ga ngaruh.

sub4sub pelarian sesat youtuber pemula
Contoh grup sub4sub antar Youtuber pemula

Setelah beberapa taun, pihak Youtube bikin aturan baru buat ‘monetization’ ini. Selain butuh minimal 1000 subscriber, channel juga harus punya akumulasi 4000 jam tayang di 9 bulan terakhir. Kalo video kita misal durasinya 30 menit, trus ada yang nonton 3 menit langsung distop, 3 menit itu yang diitung akumulasi.

Aturan baru ini sempet bikin heboh grup Youtuber pemula. Mereka ngerasa Youtube jadi pelit, ga adil. Padahal wajar aja ada aturan begitu, orang subscriber udah banyak yang palsu, gabisa dijadiin patokan lagi buat nilai channel mana yang pantes dapet duit.

Tapi ya namanya orang males. Udah dibikin aturan begitu, bukannya fokus bikin konten yang menarik buat ditonton, malah nyari cara sesat lagi. Para Youtuber pemula bikin cara semacam sub4sub tapi plus saling nonton 3 menit. Jadi abis ngesubscribe, si A harus nonton video di channel si B selama 3 menit. Si B juga harus nonton video di channel si A selama 3 menit. Udah mulai gak waras kan ya.

Serius dah, kaya gitu tuh cuma buang waktu. Bayangin aja. Kita ngincer 1000 subscriber dengan cara sub4sub. Berarti kita harus subscribe channel orang juga sebanyak 1000 channel, itu pun kalau sama-sama Amanah. Kalau mau curang, ga subscribe balik? Paling diblacklist dari grup.

Okelah misalnya udah berhasil nyentuh 1000 subscriber. Tapi, emangnya karir Youtuber cuma sampe situ? Subscriber 1000, kalopun bisa dapet duit, paling cuma berapa, ga berasa. Kalo pengen duit jutaan, kemungkinan butuh subscriber ratusan ribu. Mau sub4sub juga? Mau subscribe ratusan ribu channel orang? Mustahil. Belum lagi aturan 4000 jam tayang. Kalo ngandelin konsep saling nonton, berarti kita harus nonton video orang selama 4000 jam juga. Waktu sebanyak itu apa ga mending dipake buat mikir dan bikin konten menarik?

Youtuber pemula ga perlu peralatan canggih

Ada golongan Youtuber pemula yang pelariannya ke peralatan canggih. Mereka ngerasa view dan subscriber dikit karna kualitas video buruk yang dibuat pake alat seadanya. “Kayaknya harus beli kamera yang mahal, lampu khusus, sama microphone canggih deh. Software edit videonya juga harus yang berbayar.” Jadi mereka malah nunggu duit kekumpul buat alat-alat canggih itu.

Setelah kebeli semua, mereka bikin video lagi. Upload. View tetep sedikit. Wajar aja sih, kan kalau mau view banyak harus konsisten bikin video rutin. Tapi mereka baru upload satu atau dua video. Trus ngerasa ternyata udah pake alat canggih pun percuma. Ngerasa gagal karna ga bakat ngeYoutube. Akhirnya tutup channel. Duit yang dipake buat beli alat-alat itu jadi sia-sia. Makanya Youtuber pemula harusnya ya fokus aja bikin konten dulu, sampe bisa konsisten. Kalo udah keliatan pertumbuhan channelnya, baru deh naikin kualitas video dengan beli alat-alat itu.

Youtuber pemula bukan berarti boleh ngebajak

Jangan sekali-sekali upload video hasil nyuri konten orang. Entah sekedar musik, atau potongan video, apalagi video full. Walaupun di Youtube udah ada system buat deteksi plagiarisme, memang masih bisa diakalin. Tapi bukan berarti boleh ngebajak konten kaya gitu.

Ada sih beberapa channel yang konsisten dengan pembajakan dan berhasil nyentuh ratusan ribu subscriber, dapet duit pula. Entah trick apa yang mereka pake. Tapi cuma segelintir yang mampu. Yang lainnya gimana? Udah kena banned atau tinggal nunggu waktu aja. Jadi ya, kalo emang mau aman, bikin lah konten seoriginal mungkin.

Jual-beli channel antar Youtuber pemula

Bukan cuma di tahap awal, ada juga kalangan Youtuber yang nyerah setelah ngelewatin tahap monetization. Padahal udah bisa dapet duit dari channelnya, tapi kenapa nyerah? Karna mereka sadar ternyata tahap monetization itu bukan tujuan akhir dari karir Youtuber, tapi itu malah baru awal mula karir seorang Youtuber. Penghasilan dari adsense belum seberapa. Jangankan buat  hidup mewah, buat makan sebulan aja ga cukup.

Gara-gara itu, banyak yang mutusin buat ngejual aja channel mereka. Pasti banyak juga yang tertarik kan sama channel yang udah lolos monetization. Walaupun channel kaya gini ga akan laku dengan harga tinggi. Orang target pembelinya aja para Youtuber pemula yang butuh duit, mana bisa bayar mahal. Jadi ujung-ujungnya perjuangan berbulan-bulan sampe lolos monetization itu cuma dibayar dengan harga murah.

jual beli channel sebagai pelarian sesat youtuber pemula
Jual channel banyak di grup Youtuber pemula

Tapi ada juga loh yang konsisten nyari penghasilan dari jual channel. Yaitu mereka yang udah punya trick khusus buat nembus syarat monetization dengan mudah. Jadi mereka bisa bikin channel banyak, lolosin monetization semua, trus jual deh. Tapi yaa tricknya masih berhubungan sama poin sebelumnya, ngebajak. Jadi bisa dibilang ini tindakan ilegal.

Kesimpulannya, merintis sebagai Youtuber pemula dengan beli channel bukanlah keputusan bijak. Walopun penjual udah ngasih bukti channelnya aman dari pelanggaran, tapi bisa aja jadi bom waktu buat sewaktu-waktu pihak Youtube punya cara yang lebih canggih buat ngebongkar pelanggarannya. Dan bukan itu aja. Kalo pun emang aman, beli channel tuh bisa jadi sia-sia. Abis beli nih, kalo kita jarang upload, algoritma Youtube bakal ngurangin performa channel kita. Jadi ujung-ujungnya, kembali ke prinsip awal. Tahap pertama jadi Youtuber yang baik adalah melatih konsistensi ngeupload video.

Penipuan antar Youtuber pemula

Nah ini pelarian yang paling sesat dari semuanya. Udah melanggar etika Youtube, melanggar hukum negara juga. Singkatnya, ada yang jual channel. Ngasih SS dan deskripsi. Ada yang tertarik. Transfer uang duluan. Trus dighosting deh.

Jual channel aja udah salah, apalagi nipu. Beli channel aja bisa sia-sia, apalagi kena tipu. Makin jelas kan buruknya transaksi antar Youtuber pemula ini. Tapi ternyata ada juga loh yang sebaliknya. Pembelinya yang jadi penipu. Akun channelnya dikasih duluan ke pembeli. Trus pembeli ga bayar, langsung ganti password aja akunnya. Nah biasanya yang beli ini pake channelnya buat dijual lagi, dan nipu juga. Numpuk banget gak tuh dosanya.

penipuan adalah pelarian sesat youtuber pemula
laporan adanya penipu Youtuber pemula

Oke, segitu aja penjabaran dari pelarian sesat Youtuber pemula. Intinya, jadi Youtuber bukan lah jalan karir yang mudah. Kalo nyoba-nyoba cuma dengan motivasi seadanya, kemungkinan bakal terjerumus ke salah satu pelarian tadi. Saran saya sih kalo ngeYoutube di awal-awal, jangan berurusan dengan sesama Youtuber dulu. Kalo mau, paling saling berbagi tips aja. Tips ngedit video kek, teknik ngerekam kek, atau apa. Jangan tips yang sifatnya nyari cara instan buat dapet duit di Youtube. Paham kan?

Buat kalian yang tertarik untuk membaca berita menarik lainnya seputar Anime, bisa langsung kunjungi laman Christian. Untuk informasi lebih lanjut dan tawaran kerja sama, kalian bisa hubungi kami melalui redaksi@umatgame.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published.